Tulisan ini diringkas dari “My American Journey”, Collin Powell yang diterbitkan oleh Random House Inc. New York).

Dalam salah satu tugas pertamaku, sebagai Perwira Muda Infantry, aku dikirim ke Infantry ke 48 dekat Frankfurt, Jerman. Saat itu, senjata utama kami adalah Meriam Atom 280 mm. Dikawal oleh regu-regu infantry, meriam-meriam tersebut terus menerus dipindah-pindahkan disekeliling hutan diatas truk, sehingga pihak Soviet sulit mengetahui posisi dari meriam tadi.

Suatu hari Kapten Tom Miller menugaskan reguku untuk mengawal sebuah meriam tersebut. Aku mempersiapkan anak buahku, dan mengendarai jeep-ku. Aku belum jauh ketika kusadari pistol 45ku hilang. Aku terkejut. Di AD, kehilangan senjata adalah masalah serius. Aku tidak punya pilihan lain kecuali menghubungi Kapten Miller di radio dan memberitahukan kehilangan tersebut.
“Apa ?!?” katanya tidak percaya. Dia berhenti sejenak, kemudian menambahkan “Baiklah, teruskan misimu”.
Ketika aku kembali, bimbang menghadapi keputusan untukku, Kapten Miller memanggilku. “Aku punya sesuatu untukmu”, katanya memberikan pistolku. “Beberapa anak di desa menemukannya pada saat terjatuh dari kantung pistolmu”.
“Anak-anak menemukannya ?” Aku merasa terkejut sekali.

“Yeah”, katanya, “Untungnya mereka hanya menembakkan satu peluru sebelum kami mendengar suara tembakan dan mengambil pistol itu”. Kemungkinan bahaya yang ditimbulkan membuatku lemas. “Demi Tuhan, Nak, jangan membiarkan hal itu terulang lagi”.
Dia menjalankan mobilnya. Aku memeriksa magazen pistolku dan ternyata masih penuh. Pistol tersebut belum ditembakkan sekalipun. Kemudian aku mengetahui bahwa pistol itu terjatuh ditendaku sebelum aku berangkat. Kapten Miller telah mengarang cerita tentang anak-anak desa agar aku khawatir dan berhati-hati sekali. Pada saat sekarang AD mungkin akan melakukan penyidikan, memanggil pengacara, dan kemungkinan besar akan memberikan tanda buruk pada catatanku. Kapten Miller memberiku kesempatan untuk belajar dari kesalahanku.

 

Contoh yang diberikannya untuk kepemimpinan yang rapi tidak terhilangkan padaku. TAK SEORANGPUN NAIK KEPUNCAK TANPA PERNAH TERGELINCIR. Jika seseorang melakukan kesalahan, aku merasa tidak perlu menendangnya sebagai hukuman.
Falsafahku adalah : Angkat mereka, bersihkan, dan gerakkan kembali.